Kebijakan Terbaru, TikTok Kumupulkan Faceprints dan Voiceprints Penggunanya, Untuk Apa?

Cara menggunakan text-to-speech di TikTok
Cara menggunakan text-to-speech di TikTok

FOKUS TEKNO – TikTok membuat perubahan pada kebijakan privasi AS- nya, memungkinkan perusahaan untuk “secara otomatis” mengumpulkan jenis data biometrik baru, termasuk apa yang digambarkannya sebagai “faceprints” and “voiceprints.”

Maksud TikTok yang tidak jelas, keabadian data biometrik dan potensi penggunaannya di masa depan telah menimbulkan kekhawatiran di antara para ahli yang mengatakan keamanan dan privasi pengguna dapat berisiko.

Kebijakan Privasi Tiktok

Pada tanggal 2 Juni, TikTok memperbarui bagian “Informasi yang kami kumpulkan secara otomatis” dari kebijakan privasinya untuk menyertakan bagian baru yang disebut “Informasi Gambar dan suara,” yang memberikan izin untuk mengumpulkan karakteristik fisik dan perilaku tertentu dari konten penggunanya.

Aplikasi berbagi video yang semakin populer sekarang dapat mengumpulkan informasi biometrik seperti “cetak wajah dan cetak suara,” tetapi pembaruan tidak mendefinisikan istilah-istilah ini atau apa yang perusahaan rencanakan untuk dilakukan dengan data tersebut.

“Secara umum, perubahan kebijakan ini sangat memprihatinkan,” kata Douglas Cuthbertson, mitra dalam kelompok praktik Privasi & Keamanan Siber Lieff Cabraser, di kutip dari TIME. “Perubahannya tidak jelas dalam banyak hal.

TikTok tidak menjelaskan apa yang akan dilakukannya dengan informasi biometrik ini, bagaimana dan kapan tiktok akan meminta persetujuan sebelum mengambilnya, dan apa artinya dengan ‘sidik wajah dan cetak suara,’ yang tidak didefinisikan.”

Tiktok peringkat ketujuh jejaring sosial yang paling banyak digunakan di dunia

Untuk menempatkan popularitas TikTok—dan jumlah informasi yang dapat diaksesnya—dalam perspektif, ia memiliki 689 juta pengguna aktif global dan menempati peringkat ketujuh jejaring sosial yang paling banyak digunakan di dunia per Januari 2021.

Di AS saja, lebih dari 100 juta orang Amerika menggunakan TikTok setiap bulan sementara 50 juta ada di aplikasi setiap hari, menurut angka yang dibagikan oleh perusahaan pada Agustus 2020. TikTok tidak segera menanggapi permintaan komentar TIME.

BACA JUGA:  Cara Mengembalikan Nomor kontak di iPhone yang Hilang atau Terhapus

Alessandro Acquisti, seorang profesor teknologi informasi dan kebijakan publik di Carnegie Mellon University, mencatat bahwa biometrik, dan terutama biometrik wajah, adalah pengidentifikasi unik dan permanen.

Dia mengatakan bahwa “sidik wajah” TikTok berpotensi digunakan untuk mengidentifikasi kembali seseorang di berbagai skenario. Karena informasinya tidak penting untuk fungsi aplikasi dan penyusunan frasa pembaruan tidak jelas, Acquisti mengatakan sulit untuk menentukan maksud tepat TikTok.

“Berbagai potensi penggunaan biometrik sangat luas: dari jinak, seperti akses aman ke aplikasi—pikirkan tentang bagaimana iOS [Apple] menggunakan pengenalan wajah untuk autentikasi—hingga pendinginan, seperti identifikasi ulang massal dan pengawasan,” katanya.

Ketentuan tentang bagaimana TikTok dapat menggunakan data yang dikumpulkan di bawah bagian “Informasi Gambar dan suara” kebijakan privasi sangat luas.

“Kami dapat mengumpulkan informasi tentang gambar dan suara yang merupakan bagian dari Konten Pengguna Anda, seperti mengidentifikasi objek dan pemandangan yang muncul, keberadaan dan lokasi dalam gambar fitur dan atribut wajah dan tubuh, sifat suara, dan teks kata-kata yang diucapkan dalam Konten Pengguna Anda, ” bagian baru berbunyi.

” Kami dapat mengumpulkan informasi ini untuk mengaktifkan efek video khusus, untuk moderasi konten, untuk klasifikasi demografis, untuk konten dan rekomendasi iklan, dan untuk operasi non-identifikasi pribadi lainnya.”

Ini adalah penggunaan terakhir dalam daftar ini, “operasi non-identifikasi pribadi lainnya,” yang menurut Cuthbertson dia ambil masalah khusus.

“Tidak jujur untuk mengatakan ini adalah operasi ‘non-identifikasi pribadi’,” katanya, menunjukkan bahwa ‘faceprint’ atau ‘voiceprint’ unik seseorang secara inheren dapat digunakan untuk mengidentifikasi seseorang.

“Itu bukan cara kerja ekosistem data seluler lagi. Anda tidak memerlukan nomor jaminan sosial seseorang untuk mencari tahu siapa mereka dan bagaimana memonetisasinya.”

Pengguna juga harus memperhatikan sifat terbuka dari penggunaan yang tercantum di bagian ini, kata Derek Riley, direktur program ilmu komputer Milwaukee School of Engineering. “Jika Anda ingin memiliki filter wajah lucu yang melibatkan pengguna, mengumpulkan informasi semacam ini diperlukan.

BACA JUGA:  Cara Unreg Kartu Telkomsel yang Sudah Mati atau Hilang Tanpa ke GraPARI

Tetapi ada banyak hal lain yang berpotensi mengkhawatirkan yang dapat dilakukan dengan itu juga,” katanya kepada TIME. “Menangkap informasi itu berarti TikTok dapat menggunakannya dalam aplikasi mereka, atau mereka dapat berbalik dan membagikannya dengan aktor, pemerintah, atau perusahaan lain.”

Sementara kebijakan privasi TikTok menyatakan bahwa mereka “tidak menjual informasi pribadi kepada pihak ketiga,” ia juga mengatakan dapat membagikan informasi yang dikumpulkannya untuk “tujuan bisnis.”

“Adalah satu hal jika TikTok dapat dengan diam-diam mengatakan, kami mengambil sekelompok informasi yang sempit ini, inilah deskripsi kami tentang informasi tersebut sehingga Anda, sebagai pengguna, benar-benar memahami apa yang kami maksud dan inilah cara yang sangat sempit ini kami akan menggunakannya,” kata Cuthbertson.

“Sebaliknya kami memiliki definisi yang tidak jelas tentang apa data itu dan TikTok sendiri tidak jelas tentang bagaimana dan mengapa mereka perlu menggunakannya.”

Fakta bahwa TikTok dimiliki oleh perusahaan China Bytedance juga dapat memainkan peran dalam cara orang melihat pembaruan kebijakan ini, kata Riley.

Sementara Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif pada 9 Juni yang mencabut upaya mantan Presiden Donald Trump untuk melarang TikTok di AS, beberapa masih memandang aplikasi itu sebagai potensi ancaman keamanan nasional. TikTok mengatakan tidak membagikan data dengan pemerintah China dan tidak akan melakukannya jika diminta.

TikTok juga sebelumnya menghadapi tindakan hukum atas masalah terkait privasi. Pada bulan Februari, perusahaan setuju untuk membayar $92 juta untuk menyelesaikan gugatan class action yang menuduh bahwa mereka melanggar Undang-Undang Privasi Informasi Biometrik Illinois, Undang-Undang Perlindungan Privasi Video federal, dan undang-undang perlindungan privasi dan konsumen lainnya dengan mengumpulkan data pribadi pengguna, termasuk data yang dipanen oleh teknologi pengenalan wajah, tanpa persetujuan dan berbagi data dengan pihak ketiga, beberapa di antaranya berbasis di Cina.

BACA JUGA:  Cara mengaudit Microsoft Active Directory

Sekarang, kebijakan yang diperbarui menyatakan bahwa TikTok akan meminta izin pengguna untuk jenis pengumpulan data ini “jika diwajibkan oleh hukum,” tetapi tidak menentukan apakah itu mengacu pada hukum negara bagian, hukum federal, atau keduanya.

Meskipun tidak ada undang-undang federal AS yang mengatur pengumpulan dan penggunaan data biometrik, beberapa negara bagian mulai mengesahkan undang-undang mereka sendiri lebih dari satu dekade yang lalu. Illinois memimpin pada tahun 2008, dengan Texas, Washington, California, New York dan Virginia semuanya memberlakukan perlindungan privasi biometrik mereka sendiri pada tahun-tahun sejak itu. Tetapi area abu-abu hukum inilah yang menunjukkan perlunya standar yang lebih ketat, kata Cuthbertson.

“Apakah itu hukum negara? Apakah itu hukum federal? Kalaupun itu setiap hukum yang berlaku, itu masih sangat bermasalah,” katanya. “Bahwa mereka akan melakukan apa yang diwajibkan oleh hukum sebagaimana didefinisikan di bawah istilah yang tidak jelas ‘undang-undang AS’ benar-benar menyoroti perlunya undang-undang dan peraturan privasi yang lebih kuat yang mengatur pengumpulan informasi biometrik.”

Pada akhirnya, mempertahankan kesadaran tentang apa yang Anda setujui dengan menggunakan aplikasi sangat penting, kata Riley, terutama dalam hal pengguna aplikasi yang lebih muda. “Sangat penting bagi individu seperti guru dan orang tua untuk dapat memberi tahu individu yang lebih muda yang melihat TikTok sebagai cara yang menyenangkan untuk terlibat dengan teman-teman mereka tentang implikasi dari jenis pengumpulan data ini,” katanya. “Ini memiliki jaringan hasil tangensial yang bisa menjadi sangat bermasalah.”

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *